Sabtu, 12 Mei 2012

Cerpen ( Takbiran Terakhir )

Ceritanya, pas pelajaran Bahasa Indonesia :o

       waktu itu disuruh buat cerpen :/ , ya gua mana tau mau buat apa, di kasi waktu cuman satu jam lebih ! busyeetttt, ya gua bikin-bikin aja. Dan yang bikin gokil, anak-anak yang buat cerpen, semuanya pada ga mau hasil kerjaan mereka di liat sedikitpun sama yang lainnya, asli deh kangen gua masa itu -_- . Waktu tinggal 15 menit !! entah apa yang gua fikirin, gua tulis aja deh, masa bodo dengan isinya hehehehe yang penting ga di omelin, alhasil inilah yang gua buat : 

                                                              Takbiran Terakhir
              Orang tua itu bernama Mahmud, ya, kakek yanng hidup sendiri itu kerjanya serabutan apa yang di tawarkan orang lain, selalu di kerjakannya dengan senang hati, bahkan dia sangat bahagia karena ia merasa orang – orang masih mempercayainya untuk melakukan pekerjaan- pekerjaan itu. Sempat tersirat dalam benaknya ingin mengakhiri hidup di tanah Suci Mekah. Namun apa daya, dia tidak memiliki rejeki untuk melaksanakan ibadah yang paling dicintai Allah SWT itu. 
            Dia hidup sebatang kara, di tinggal mati oleh istrinya, Wanti. dia tidak memiliki anak, dia tinggal di kandang bebek yang kumuh, bau kotor, dan jorok, dia di perbolehkan tinggal semata – mata karena harus menjaga bebek – bebek juragannya. Di bulan puasa ini, dia tetap bekerja keras walau tanpa sahur, dia tetap tersenyum , dia sangat bahagia walau panas terik siang itu sangat menyengat. Di dalam hatinya, ia hanya ingin merasakan lebaran untuk kesekian kalinya, walau tanpa sanak keluarga, dia telah menganggap semua orang yang pernah bertemu dengannya itu sebagai saudara dan keluarga yang di cintainya. 
         Lebaran tinggal satu hari lagi, tetapi dia tidak seperti orang kebanyakan yang pulang kampung, membeli pakaian baru, atau yang lainnya. Siang itu, dia hanya berada di Masjid yang tidak jauh dari rumahnya, di sana ia bertemu dengan Imran, seorang Ustadz di kampungnya. Dia mendapat pekerjaan dari Ustadz tersebut untuk menjaga lingkunagn Masjid karena pada malam itu akan di adakan malam takbiran bersama. Dia sangat bahagia walau upahnya hanya sebungkus nasi dan minuman, tetapi ia sangat menghargai dan mensyukuri nikmat yang didapatnya. 
           Malam takbiran pun tiba, parasnya terlihat lesu, pucat, dan sangat lelah, tetapi ia tetap semangat membersihkan bedug yang akan di gunakan nanti malam. Pada malam itu ia di temani Ustadz Imran sembari bercanda gurau seputar gosip di kampungnya, Mahmud hanya bisa melepas senyum dan kadang kala tertawa kepada imran. Tak di sangka keesokan paginya Mahmud di temukan telah meninggal di gudang tempat di mana ia membersihkan bedug. Semua warga menangis dan terkejut mengetahui Mahmud, pahlawan kecil di kampungnya telah menghadap Tuhan Yang Maha Esa. Hari itu, adalah Takbiran terakhir yang di rasakan Mahmud, kakek tua yang selalu tersenyum menjalani hari – hari berat hanya demi seuap nasi. Darinya aku belajar, bahwa tidak ada makhluk di dunia yang jauh dari pangawasanNya. Mungkin di surga sana, ia tersenyum bahagia telah bertemu istrinya, Wanti dan telah manghadap Allah SWT.







Tema       : Kehidupan seorang kakek yang pekerja keras.
                  alasannya : Karena pada cerita ini menceritakan kehidupan seorang kakek
                                    yang periang dan pekerja keras.

Latar            :


1) Latar Suasana  : Malam takbiran yang menyenangkan.
                              alasannya          : “tak lama, malam takbiran pun tiba”.

2) Latar tempat  : a) Kandang bebek yang kumuh, kotor dan bau.
                               alasannya  : “Dia tinggal di kandang bebek yang
                                                   kumuh, kotor, bau dan jorok”.
                           b) Di lingkungan Masjid tidak jauh dari rumahnya.
                               alasannya  : “Dia hanya berada di Masjid tidak jauh
                                                    dari rumahnya”.
                           c) Gudang penyimpanan di masjid.
                               alasannya  : “Mahmud di temukan telah meninggal
                                                   di gudang tempat di mana ia
                                                   membersihkan bedug”.
3) Latar waktu   : a) Siang hari.
                               alasannya  :”walau panas terik matahari siang itu sangat menyengat”.
                           b) Malam hari.
                                alasannya  :”pada malam itu ia di temani Ustadz”.
                           c) Pagi hari.
                               alasannya  :”keesokan paginya, mahmud di temukan’’.
Alur/Plot           : Alur maju
                           alasannya      :”tak lama kemudian”.
                                                “ke esokan paginya”.
     
Penokohan        : a) Tokoh Antagonis : Juragan
                           alasannya       : “dia tinggal di kandang bebek semata- mata
                                                    karena harus menjaga bebek juragannya”.
                          b) Tokoh Protagonis : 1) Mahmud
                                                                alasannya        : “kakek tua yang selalu tersenyum menjalani
                                                                                          hari – hari berat hanya demi sesuap nasi”.
                                                           : 2) Ustadz Imran
                                                                 alasannya        : “dia mendapat pekerjaan dari ustadz Imran”.

Sudut Pandang    : Diaan (sudut pandang orang ke tiga).

Amanat           : Apapun yang terjadi dalam hidup ini, kerjakan dengan ikhlas, tabah, sabar, dan syukuri,
                        karena. Allah akan selalu membalas apa yang telah di kerjakan umat Nya.

Ending           : Tragedy Ending
                        alasannya            :” keesokan paginya, Mahmud di temukan
                                                       telah meninggal dunia.


       Ya namanya juga keburu, salah harap maklum, hihihihihihi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar